Mengenal Gejala Ensefalitis, Peradangan Akut pada Otak

sumber: kesehatan.kompas.com


info.hallobanua.com - apa itu Ensefalitis? Ensefalitis adalah peradangan akut pada otak.

Sebagian besar kasus disebabkan oleh infeksi virus atau sistem kekebalan yang secara keliru menyerang jaringan otak.

Melansir dari Medical News Today dan Healthline, sekitar 15 persen kasus ensefalitis terjadi pada populasi yang terinfeksi HIV.

Dalam kedokteran, "akut" berarti datang secara tiba-tiba dan berkembang pesat, biasanya membutuhkan perawatan segera. Penyebab paling umum adalah infeksi virus.Otak meradang sebagai akibat dari upaya tubuh untuk melawan virus.

Ensefalitis terjadi pada 1 dari setiap 1.000 kasus campak.

Ensefalitis umumnya dimulai dengan demam dan sakit kepala.

Gejalanya memburuk dengan cepat dan mungkin ada kejang (kejang), kebingungan, kantuk, kehilangan kesadaran, bahkan koma.

Ensefalitis dapat mengancam jiwa, tetapi ini jarang terjadi.

Kematian tergantung pada sejumlah faktor, termasuk tingkat keparahan penyakit dan usia.

Pasien yang lebih muda cenderung pulih tanpa banyak masalah kesehatan yang berkelanjutan, sedangkan pasien yang lebih tua memiliki risiko komplikasi dan kematian yang lebih tinggi.

Ketika ada infeksi virus langsung ke otak atau sumsum tulang belakang, itu disebut ensefalitis primer.

Sementara itu, ensefalitis sekunder mengacu pada infeksi yang dimulai di tempat lain di tubuh dan kemudian menyebar ke otak.

Jenis ensefalitis

Berbagai jenis ensefalitis memiliki penyebab yang berbeda.

-Ensefalitis Jepang disebarkan oleh nyamuk

-Ensefalitis tick-borne disebarkan oleh kutu

-Rabies dapat menyebar melalui gigitan mamalia

-Ada juga ensefalitis primer atau sekunder.

Ensefalitis primer atau infeksi dapat terjadi jika jamur, virus, atau bakteri menginfeksi otak.

Ensefalitis sekunder, atau pasca-infeksi, adalah ketika sistem kekebalan merespons infeksi sebelumnya dan secara keliru menyerang otak.

Gejala ensefalitis

Pasien biasanya mengalami demam, sakit kepala, dan fotofobia (sensitivitas berlebihan terhadap cahaya).

Mungkin juga merasa lemah dan kejang.

Individu tersebut mungkin juga mengalami kaku kuduk (kaku leher) yang dapat menyebabkan kesalahan diagnosis meningitis.

Mungkin ada kekakuan anggota badan, gerakan lambat, dan kecanggungan.

Pasien mungkin juga mengantuk dan batuk.

Dalam kasus yang lebih serius, orang tersebut mungkin mengalami sakit kepala yang sangat parah, mual, muntah, kebingungan, disorientasi, kehilangan ingatan, masalah bicara, masalah pendengaran, halusinasi, serta kejang dan mungkin koma.

Dalam beberapa kasus, pasien bisa menjadi agresif.

Kasus ensefalitis juga dapat terjadi pada anak kecil dan bayi.

Awalnya, ensefalitis lebih sulit dideteksi pada anak kecil dan bayi.

Biasanya, anak kecil dan bayi yang mengalami muntah yang terus-menerus dan ada benjolan di ubun-ubun.

Biasanya juga ia akan terus menangis dan mengalami kekakuan pada bagian tubuh tertentu.

Penyebab ensefalitis

Ensefalitis dapat berkembang sebagai akibat dari infeksi langsung ke otak oleh virus, bakteri, atau jamur, atau ketika sistem kekebalan merespons infeksi sebelumnya.

Pada proses ini, biasanya sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang jaringan otak.

Ensefalitis primer (menular) dapat dibagi menjadi tiga kategori utama virus:

-Virus umum, termasuk HSV ( virus herpes simpleks) dan EBV (virus Epstein-Barr)

-Virus anak-anak, termasuk campak dan gondok

-Arbovirus (disebarkan oleh nyamuk, kutu, dan serangga lainnya), termasuk ensefalitis Jepang, ensefalitis West Nile, dan ensefalitis tick-borne

Ensefalitis sekunder dapat disebabkan oleh komplikasi infeksi virus.

Gejala mulai muncul beberapa hari atau bahkan berminggu-minggu setelah infeksi awal.

Sistem kekebalan pasien memperlakukan sel-sel otak yang sehat sebagai organisme asing dan menyerang mereka.

Namun, para ilmuwan belum mengetahui mengapa hal ini bisa terjadi.

Pada lebih dari 50 persen kasus ensefalitis, penyebab pasti penyakit ini tidak diketahui.

Ensefalitis lebih mungkin menyerang anak-anak, orang dewasa yang lebih tua, individu dengan sistem kekebalan yang lemah, dan orang-orang yang tinggal di daerah tempat nyamuk dan kutu yang menyebarkan virus tertentu biasa ditemukan.

Penanganan ensefalitis

Penanganan ensefalitis berfokus pada pengurangan gejala.

Hanya ada sejumlah agen antivirus spesifik yang teruji dan andal yang dapat membantu, salah satunya adalah acyclovir.

Kortikosteroid dapat diberikan untuk mengurangi peradangan otak, terutama pada kasus ensefalitis pasca infeksi (sekunder).

Jika pasien memiliki gejala yang parah, mereka mungkin memerlukan ventilasi mekanis untuk membantu mereka bernapas dan perawatan suportif lainnya.

Antikonvulsan kadang-kadang diberikan kepada pasien yang mengalami kejang.

Obat penenang bisa efektif untuk kejang, kegelisahan, dan lekas marah.

Untuk pasien dengan gejala ringan, pengobatan terbaik adalah istirahat, minum banyak cairan, dan mengonsumsi Tylenol (parasetamol) untuk demam dan sakit kepala.

Dokter biasanya akan menyesuaikan dengan kebutuhan pasien.

Komplikasi

Sebagian besar pasien yang menderita ensefalitis terus mengalami setidaknya satu komplikasi, terutama pasien lanjut usia, mereka yang memiliki gejala koma, dan individu yang tidak menerima pengobatan pada tahap awal.

Komplikasi mungkin termasuk:

-Kehilangan memori – terutama di antara mereka yang menderita ensefalitis virus herpes simpleks

-Perubahan perilaku atau kepribadian – seperti perubahan suasana hati, serangan frustrasi dan kemarahan, dan kecemasan

-Epilepsi

-Afasia – masalah bahasa dan bicara


Azizah/ may
Baca Juga

Posting Komentar

0 Komentar

Hallobanua

Follow Instagram Kami Juga Ya