Diancam Rusia Jika Masuk NATO, Menlu Finlandia: Tak Usah Panik

Sumber: liputan6.com

Info.hallobanua.com - Menteri Luar Negeri Pekka Haavisto tidak terlalu pusing dengan ancaman pejabat tinggi Rusia. Sebelumnya, mantan Presiden Rusia Dmitry Medvedev menyebut-nyebut senjata nuklir apabila Finlandia dan Swedia bergabung ke NATO.

Finlandia dan Swedia sudah lama mempertimbangkan untuk bergabung NATO, namun kini Finlandia tampak serius untuk masuk aliansi itu setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Menurut laporan media Finlandia, Ylesiradio Oy (yle), Senin (18/4/2022), Menlu Finlandia berkata tak usah panik atas ancaman Rusia. Ia berkata retorika itu "tidak mengejutkan".

Reaksi Rusia pun sudah diprediksi oleh Finlandia. 

"Ini bukanlah kabar baru bahwa Rusia melawan pembesaran NATO, bukan pula kabar baru bahwa Rusia akan harus memikirkan hal itu ke dalam perencanaan pertahanan mereka," jelasnya.

Pada Februari 2022, juru bicara Kemlu Rusia Marija Zaharova pernah memberikan ancaman serupa. Namun, Presiden Finlandia Sauli Niinistö juga tidak terkejut dengan retorika Rusia. Ia menyebut hal itu "tidaklah baru".

Meski demikian, sejumlah pakar keamanan di Finlandia meminta pemerintah waspada terhadap serangan cyber yang dilancarkan dari Rusia apabila Finlandia masuk ke NATO.

Perdana Menteri Finlandia Sanna Marin menyebut proses bergabungnya Finlandia kepada NATO tidak akan memakan waktu beberapa bulan, melainkan dalam hitungan minggu. Marin juga telah bertemu dengan Perdana Menteri Swedia Magdalena Anderrson. 

"Saya tidak akan memberikan jadwal kapan kita akan membuat keputusan-keputusannya. Tetapi saya pikir ini akan terjadi cukup cepat. Dalam beberapa pekan, tidak bulan," ujar PM Sanna Marin.

Ancaman Rusia

Rusia mengatakan wilayah Baltik yang bebas nuklir tidak akan mungkin lagi terjadi jika Finlandia dan Swedia menjadi anggota NATO, menyinggung penyebaran nuklir tambahan di Eropa.

"Jika Swedia dan Finlandia bergabung dengan NATO, panjang perbatasan darat aliansi dengan Federasi Rusia akan lebih dari dua kali lipat. Tentu saja, perbatasan ini harus diperkuat," Dmitry Medvedev, mantan presiden dan wakil ketua Dewan Keamanan Rusia, menulis di saluran Telegram resminya pada Kamis 14 April 2022.

Merespons ancaman itu, Rusia harus "secara serius memperkuat pengelompokan pasukan darat dan pertahanan udara, mengerahkan pasukan angkatan laut yang signifikan di perairan Teluk Finlandia. Dalam hal ini, tidak mungkin lagi untuk berbicara tentang status bebas nuklir Baltik - keseimbangan harus dipulihkan," kata Medvedev sebagaimana dikutip dari CNBC International, Sabtu (16/4/2022).

Komentar itu muncul sehari setelah Finlandia dan Swedia mengatakan untuk mengajukan keanggotaan Pakta Pertahanan Atlantik Utara atau NATO dalam hitungan minggu.

Mereka bercermin dari situasi di Ukraina akibat invasi Rusia sebagai pertimbangan untuk bergabung dalam aliansi militer yang dipimpin oleh AS dan negara-negara Eropa Barat tersebut.

Baltik - negara-negara Eropa timur laut Lithuania, Latvia dan Estonia - adalah anggota Uni Eropa dan NATO. Swedia dan Finlandia adalah anggota Uni Eropa, tetapi bukan NATO, dan yang terakhir berbagi perbatasan 830 mil dengan Rusia.

Jika Finlandia dan Swedia bergabung dengan NATO, ini akan memberi Moskow "lawan yang lebih terdaftar secara resmi," tambah Medvedev. Dia mengklaim bahwa NATO berencana untuk mengakui dua negara Nordik dengan "prosedur birokrasi minimal."

Tanggapan Rusia harus diambil dengan "tidak ada emosi, dengan kepala dingin," tambahnya.

Moskow melihat potensi masuknya Finlandia di NATO sebagai ancaman terhadap keamanan nasionalnya, karena AS dapat mengerahkan peralatan militer canggih di Finlandia jika bergabung dengan aliansi tersebut.

Akibat Serang Ukraina

Invasi Moskow ke Ukraina telah memicu perubahan opini publik Finlandia untuk menjadi anggota aliansi militer 30 negara, yang telah menahan diri untuk tidak bergabung sejak Perang Dunia II dalam upaya untuk menjaga netralitas. Moskow di masa lalu telah memperingatkan konsekuensi parah dan ketidakstabilan di Nordik jika Finlandia bergabung.

Jika Finlandia bergabung dengan aliansi, Swedia kemungkinan akan mengikutinya. Finlandia dan Swedia, serta Ukraina, sudah menjadi "Mitra Peluang yang Ditingkatkan" dari NATO, bentuk kemitraan terdekat dengan aliansi, dan mengambil bagian dalam latihan militer dengan negara-negara NATO.

Kendati demikian, para pemimpin Finlandia dan Swedia mengatakan bahwa mereka menyadari risiko eskalasi.

"Kami juga harus sangat jujur tentang konsekuensi dan risiko. Ada risiko jangka pendek dan lebih jangka panjang. Risiko ini ada baik jika kita berlaku dan jika kita tidak berlaku," kata Perdana Menteri Finlandia Sanna Marin dalam konferensi pers Rabu.

Namun, melihat kehancuran yang terjadi di Ukraina dalam hitungan minggu, Marin menunjukkan pentingnya menjadi anggota NATO yang sepenuhnya matang, bukan hanya mitra, yang merupakan statusnya saat ini.

"Perbedaan antara menjadi mitra dan menjadi anggota sangat jelas dan akan tetap demikian," kata Marin. "Tidak ada cara lain untuk memiliki jaminan keamanan selain di bawah pencegahan NATO dan pertahanan bersama seperti yang dijamin oleh Pasal 5 NATO."

Pasal 5 aliansi mewujudkan prinsip pertahanan kolektif. Singkatnya, Pasal 5 berarti bahwa serangan terhadap satu anggota NATO dianggap sebagai serangan terhadap semua sekutu.

Anggota NATO

Pada saat ini ada 30 anggota NATO. Berikut anggota pendiri dan tambahannya:

1. Belgia (1949)

2. Kanada (1949)

3. Denmark (1949)

4. Prancis (1949)

5. Islandia (1949)

6. Italia (1949)

7. Luksemburg (1949)

8. Belanda (1949)

9. Norwegia (1949)

10. Portugal (1949)

11. Inggris (1949)

12. Amerika Serikat (1949)

13. Yunani (1952)

14. Turki (1952)

15. Jerman (1955)

16. Spanyol (1982)

17. Republik Ceko (1999)

18. Hungaria (1999)

19. Polandia (1999)

20. Bulgaria (2004)

21. Estonia (2004)

22. Latvia (2004)

23. Lithuania (2004)

24. Rumania (2004)

25. Slovakia (2004)

26. Slovenia (2004)

27. Albania (2009)

28. Kroasia (2009)

29. Montenegero (2017)

30. Makedonia Utara (2020)


Ca / may

Baca Juga

Posting Komentar

0 Komentar

Hallobanua

Follow Instagram Kami Juga Ya